Kantor PBNU di Demo Aliansi Santri Indonesia, Tapi Kok Penampilannya Gini? Ini Santri Apa Preman?


Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nadhlatul Ulama Ishfah Abidal Azis menyebut puluhan pemuda yang mengatasnamakan Aliansi Santri Indonesia yang demonstrasi di depan kantor PBNU, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Rabu (8/2/2017), bukan anak pesantren.

Seperti diberitakan suara.com, "Sebelum kami tampung aspirasinya, kami tanya dulu, pastikan ke mereka. Kami tanyakan dari pesantren mana? Nggak bisa jawab mereka," kata Ishfah di kantor PBNU.

Dia curiga mereka hanyalah massa bayaran. Kecurigaan Isfah semakin kuat karena mereka tidak bisa menjelaskan prinsip-prinsip santri.

"Kami kira seperti itu (massa bayaran). Saya rasakan mereka bukan santri. Kami tanyakan beberapa prinsip terkait santri tidak bisa menjawab, akhirnya kami simpulkan mereka bukan santri. Yang putri juga begitu. Berjilbab, waktu kita tanya hal-hal yang sifatnya mendasar, mereka terdiam nggak bisa jawab," ujar Ishfah.

"Ini artinya melukai perasaan kami sebagai santri di NU. Kami nggak bisa biarkan itu terjadi. Bagi kami harus mempertahankan marwah dan hakikat NU. Kami simpulkan mereka massa bayaran," Ishfha menambahkan.


Aliansi Santri Indonesia demonstrasi untuk menyampaikan beberapa tuntutan. Di antaranya, mendesak PBNU mencopot Helmy Faishal Zaini dari jabatan sekretaris jenderal PBNU karena diduga mendukung pasangan calon gubernur Jakarta nomor urut satu Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni.

"Kami dari Aliansi Santri Indonesia dengan ini meminta agar pengurus dan PBNU agar mencopot jabatan dan sekjen PBNU. Karena telah menciderai nama baik PBNU, dengan terang-terangan pula dia mendukung pasangan calon nomor satu, Agus dan Sylvi," kata Rusdi T. P. di lokasi.


Aksi tersebut tak berlangsung lama, hanya sekitar lima menit. Setelah itu, mereka membubarkan diri.

Dalam aksi tadi, mereka membawa berbagai atribut, di antaranya spanduk yang bertuliskan tiga aspirasi.

Pertama, PBNU merupakan rumah untuk para ulama, bukan rumah untuk para politisi. Kedua, mendesak Ketua Umum PBNU untuk memecat Helmy. Ketiga, PBNU harus kembali ke khitah perjuangan.

Aliansi Santri Indonesia, tapi kok penampilannya kayak gini? Ini santri apa preman?

Ini penampakan para santrinya ..........
Negeri hoax memang ......